Rabu, 14 Juni 2017

Dilema ibu hamil di KRL

Dunia per-KRL-an kembali gonjang ganjing. Setelah  dulu pernah ada sosok "Dinda" yang dihujat netizen karena mengeluh ketika harus memberikan tempat duduknya kepada ibu hamil di KRL, sekarang muncul lagi status serupa dari seorang mahasiswi yang juga viral dan kembali menuai hujatan netizen. Intinya sih si mbak ini kesal karena dibangunkan oleh petugas di KRL untuk memberikan tempat duduknya (yang bukan bangku prioritas) kepada seorang ibu hamil. Kondisi KRL waktu itu lagi sangat padat, dan si bumil ini ketika udah dapat duduk dia malah asyik mainan hp tanpa mengucapkan terima kasih kepada si mbak mahasiswi. Statusnya masih panjang sih, tentang gimana si mbak ini kesal dengan para ibu hamil yang suka seenaknya minta duduk padahal bukan di prioritas, tentang tempat duduk itu dia dapat dari hasil rebutan sama penumpang lain, tentang dia yang mendingan ngasih duduk buat lansia atau penyandang disabilitas daripada ke bumil yang masih keliatan perkasa dan kuat berdiri, dan yah gimana mbaknya jadi pusing karena harus berdiri di kereta yang kondisinya sangat padat itu. Saat ini konon katanya si mbak ini sudah minta maaf (gw belum nemu sih permintaan maafnya) dan menutup akun medsosnya, tapi statusnya yang sudah telanjur viral itu tetap beredar dan menarik netizen untuk tetap berkomentar.

Reaksi kebanyakan orang yang berkomentar rata-rata terbagi menjadi 2 golongan, yang pro dengan status si mbak, biasanya dengan alasan si bumilnya masih kelihatan sehat kok, tempat duduk si mbak itu bukan prioritas kok, bumilnya ngapain sih nekat banget naik KRL di jam padat dan bukannya anteng aja di rumah, dll. Golongan kedua (dan persentasenya keliatan lebih banyak) tentu saja yg kontra dengan mbak tersebut. Biasanya sih argumennya adalah kalau si mbak ini masih muda jadi belum pernah ngerasain hamil, ngasih tempat duduk di KRL itu masalah hati tanpa harus ngeliat itu bangku prioritas atau bukan, walau terlihat sehat tapi berdiri di KRL yang sangat padat itu bisa membahayakan si bumil dan janinnya, dan argumen lain yang sejenis. Sebenernya ada 1 golongan lagi sih, yaitu mereka yang kontra tapi ditambah dengan "nyumpahin" si mbak dengan kata-kata yang serem abis (gue bahkan gak tega mau nulis sumpahan-sumpahan itu di sini), jadi yaudahlah kita skip aja ya.

Reaksi gue? Sungguh kuingin berkata kasar ketika pertama kali baca status itu. Wkwwkwk.. Tahan buuu. Ngeliat komen yang pro juga rasanya pengen langsung reply dengan segudang jawaban, tapi gue tahan juga karena gue males debat kusir di medsos. Jadi yaudah gue nulis di sini aja biar legaan dan gak gatel lagi jempolnya, hahaha.

Gue baru 7 bulanan terakhir ini sih jadi roker, dan itupun karena gue hamil yang gak memungkinkan PP naik motor ke kantor. Jadi dari awal rutin naik KRL ini gue mungkin udah jadi "musuh" beberapa roker lain yang sepemikiran sama si mbak itu. Pengen sedikit cerita ya kondisi KRL yang biasa gue naikin dengan rute Pondok Ranji - Tanah Abang ini tiap hari, di jam padat layaknya jam berangkat dan pulang para pekerja Jakarta. Jadi waktu awal jadi roker dan dalam keadaan hamil muda, gue gak berani tuh minta tempat duduk jadi suami yang mintain. Lama-lama ngeliat bumil yang lain pada minta, yaudah gue akhirnya memberanikan diri. Biasanya sih gue ke bangku prioritas dan bilang "permisi, ada yang gak hamil?"(ini versi singkat dari yang awalnya gue bilang "maaf saya hamil, boleh minta tempat duduknya?") abis itu gak lupa bilang makasih ya,  alhamdulillaah banget selalu ada yang ngasih duduk walau pas awal itu perut belum keliatan njendul sama sekali. Beberapa kali sih kita masuk bukan di pintu yang deket prioritas atau prioritasnya penuh, jadi terpaksa minta ke penumpang lain yg duduk di bangku biasa, alhamdulillah ini juga selalu dikasih walau beneran ngerasa gak enak mintanya. Agak lama kita jadi ngafalin tuh posisi pintu prioritasnya di mana kalo keretanya berhenti di stasiun, jadi pas pintu kebuka bisa langsung menuju ke TDP. Awal-awal gue selalu minta ke bapak-bapak atau mas-mas, tapi lama-lama gue minta ke siapa aja yang duduk di prioritas tapi keliatannya bukan salah satu golongan prioritas. Kadang mereka tunggu-tungguan juga sih siapa yang berdiri duluan, walau gue tau mereka gak lagi hamil (ini cirinya naroh tasnya di atas perut 😂), belum lansia, dan bukan disabilitas. Kalau gitu biasanya gue ulang lagi mintanya, dan kalau masih gak ada yang berdiri yaudah gue minta ke seberangnya atau jalan ke prioritas di gerbong sebelah. Ini berlaku untuk kereta dari Tanah Abang sih, kalau pagi dari Ranji biasanya udah penuh banget jadi gak memungkinkan buat pindah gerbong. Kadang juga gue dapet gerbong yg bangkunya pendek (kapasitas 3 orang lebih dikit itu lho), jadi biasanya muat buat 4 orang dengan yang satu nyempil. Nah ini yang susah buat bumil gendut ini, kadang yang berdiri itu orang ke-4 jadi gue dapet duduk tapi cuma ujung pantat. Atau kalaupun dapet yang bisa nyender sampe punggung tapi tempatnya gak muat buat gue, jadi perutnya sering kegencet sama tangan orang sebelah atau sama pegangan kursi. Ps: tempat duduk ini menurut gue idealnya emang buat 3 orang sih, apalagi kalau salah satunya ada yang penumpang prioritas, gak nyaman banget kalau dipaksa ber-4 gitu duduknya.

Nah, sekarang gue pengen ngasih klarifikasi (apose? Wkwk) terhadap beberapa komentar di status si mbak dan terhadap status itu sendiri. Nih yaa di antaranya:
1. Kenapa sih bumil suka minta tempat duduk?
Kita semua tau ada 4 golongan penumpang prioritas di KRL. Pemerintah bahkan menjamin hak ke-4 golongan ini dengan menyediakan bangku prioritas di setiap gerbong. Ini ada alasannya loh, mereka-mereka ini kan emang dirasa bakal kesusahan/lemah/gak mampu jika harus lama berdiri, makanya ya diprioritaskan untuk duduk. Jadi, menurut gue sih ke-4 golongan ini emang berhak dan harus kok minta duduk di prioritas. Andai aja ya kesadaran penumpang angkutan umum di negara kita udah kayak negara lain di mana orang gak bakal duduk di prioritas jika mereka gak masuk golongan prioritas. Nah kalau kayak gini tentu aja gak bakal ada kejadian penumpang prioritas minta duduk ke penumpang biasa, karena bangku yang jadi hak mereka ya emang kosong jadi mereka tinggal langsung duduk aja pas naik.

2. Nah kan udah ada TDP, kenapa masih aja suka minta duduk di bangku biasa?
Kalau ini menurut gue darurat sih. Gue pribadi, kalau gue masih bisa menuju ke TDP walaupun harus jalan ke gerbong lain, gue selalu akan minta yang di TDP. Tapi adakalanya emang kondisinya gak memungkinkan, misalnya pas naik pas di pintu yang jauh dari TDP atau TDP nya udah penuh oleh yang sama-sama berhak, sementara kondisi kereta udah penuh banget jadi gak memungkinkan kita jalan ke gerbong lain, kalo kayak gini ya kita cuma bisa minta duduk ke penumpang yg di bangku biasa. Percayalah ini berasa gak enak kok pas mintanya, tapi daripada perut kita kegencet ya terpaksa minta duduk. Mungkin bumilnya dari luar keliatan kuat dan sehat ya, cuma kita gak tau kan kondisi dalemnya. Daripada risiko kenapa-napa kan kasian. Beberapa kali juga gue berdiri karena pas masuk udah penuh banget jadi gak bisa jalan ke TDP ataupun bangku biasa (posisi udah nempel pintu), kalau kayak gini ya apa boleh buat, walau emang kalau kena goncangan atau perut kita kedesek penumpang lain ini bakal sakit. Cuma gue kuat-kuatin karena toh cuma sekitar 20 menitan gue berdirinya. Balik ke pertanyaan di atas, menurut gue sih ini lebih ke pertimbangan kemanusiaan ya, walau ada TDP namun seharusnya semua tempat duduk ya kita kasih kalau ada penumpang prioritas yang gak dapet TDP. Logikanya sih ya mana tega kita enak tidur sementara deket kita ada lansia/bumil/disabilitas/bawa anak yang berdiri. But ya balik lagi ke hati dan logika masing-masing aja. 😊

3. Bumil kenapa maksain berangkat/pulang di jam padat sih? Udah tau hamil bukannya anteng di rumah aja biar aman. Atau gak usah naik KRL lah, udah tau rame juga.
Yaah sebagian dari bumil itu juga pekerja yang dituntut harus masuk dan pulang di jam tertentu layaknya pekerja lain. Berangkat lebih pagi/pulang lebih malam? Mereka mungkin juga punya keluarga lain yang harus diurus sehingga baru memungkinkan berangkat ya di jam yang sama dengan pekerja lain dan pulang juga di jam yang umum orang pulang. Kalau gue nih ya, kalau kantor gue mau ngasih cuti dari awal hamil sampe abis lahiran gue sih seneng banget, dan beneran anteng di rumah. Malah enak gak desek-desekan, hihi. Nyari transport lain? Kalau ada yang lebih aman dan nyaman juga bumil pasti mau banget. Sayangnya ya gak semua orang punya pilihan yang sama untuk kategori aman dan nyaman itu. So, yeah..

4. Si bumil ini abis dikasih duduk malah main hp, bukannya tidur aja demi anaknya.
Nah ini yang gue bingung, selama ini kalo gue abis dikasih duduk gue justru menahan diri sekuat tenaga buat gak tidur. Kayak gak enak aja sama yang ngasih duduk kalo gue malah tidur. Jadi dengan gue gak kedesek-desek dan gak berdiri lama, itu udah cukup. Gue malah sering main hp buat nahan biar gak tidur ini. Tapi ternyata malah ada yg nganggep gak berterima kasih ya dg kita cuek main hp, ntahlah gue bingung kalo ini mending gimana. 😂

Nah kan panjang banget curhatan gue, nulis di kolom komen mana cukup, wkwkwk. Isi hati bumil selama 7 bulan nih, jadi sudut pandangnya emang gue sebagai bumil bukan sebagai penumpang biasa karena emang belum pernah ngerasain. InsyaAllah pas naik KRL lagi ntar gue udah lahiran, jadi saatnya "membalas budi" untuk ngasih duduk ke penumpang prioritas yang lain ya (kalau gue dapet duduk sih which is sangat langka sekali 😂). Selama hamil ini gue udah ngerasa sangat amat terbantu dengan keikhlasan semua mbak/mas/ibu/bapak yang mau ngasih duduknya buat gue, semoga balasan mereka berlipat ganda ya, semoga dimudahkan semua urusannya, dimurahkan rezekinya, aamiin.. Mohon maaf kalau mungkin gue pernah lupa bilang makasih abis dikasih duduk atau pas minta duduk keliatan nyolot atau gak sopan ya. Sungguh kutidak bermaksud begitu, hihi. Semoga kita semua,  terutama gue, juga selalu punya hati yang lapang dan ikhlas untuk membantu sesama termasuk sesama roker seperjuangan. Hehehe aamiiiin. Salam satu kereta!

Sabtu, 10 Juni 2017

Quick Update

Hai hai haaaaaiiiii! Hahahaha.
Sungguhlah namanya blogger abal-abal, ngepost minimal setahun sekali dengan selalu ada embel-embel comeback lah, hiatus lah, update lah, tapi abis itu gak dilanjutin lagi sampai setahun berikutnya. *it's soooo me*
😂

Lalu, sekarang kenapa ngepost?
Tidak lain tidak bukan adalah karena diriku sedang kebosanan dan kepanasan menjalani cuti bersalin (wait whaaat?) di kampung halaman dan gak ada kerjaan sama sekali, terus iseng buka-buka twit lama dan nemuin link tulisan jaman baheula. Akhirnya baca-baca beberapa tulisan dan berujung kangen ngeblog lagi.

Sooo, quick update aja ya dari post terakhir yang di blog ini. Apa kabar gue sekaraaang? Alhamdulillah baiiik. Dari tanggal post terakhir di sini yaitu September 2015 sampai hari ini alhamdulillah banyaak banget yang berubah. Status gue saat ini udah jadi seorang istri dan calon ibu yang lagi nunggu kelahiran si bayi lincah yang hobi nyundul-nyundul (see you soon our baby D :*). Trus udah setaun ini juga gue dan suami resmi melipir dari tengah Jakarta dan resmi jadi warga Tangsel yang otomatis resmi pula menjadi roker tiap hari. Trus apalagi ya, oya karena di blog ini gue sering cerita masa-masa kuliah S1 ekstensi dulu, alhamdulillah juga setelah lulus kuliah di awal 2015 lalu gue juga berhasil lulus UPKP di awal 2016 yang menjadikan gue sekarang "naik golongan" menjadi golongan yang wajib dipotong pajak tiap nerima honor di kantor. Wkwkwk..

Ehm, kayaknya gitu dulu aja updatenya. Pengen nulis lagi buat mengisi kekosongan hari-hari cuti ini sih, tapi gak berani janji dulu takut berakhir kayak tahun-tahun lalu, haha. Semoga semua rencana ke depan berjalan dengan lancar, terutama kelahiran baby D yang bisa normal dan sehat semuanya. Doain yaaa. Aamiin.. See youuu!

Kamis, 24 September 2015

Sharing Perlenongan ala Ifa (bagian 1: Skincare)

Mumpung semangat ngeblog nih, agak panjang gakpapa ya.. Hehe

Jadi di post pertama setelah hiatus setahun ini gw mau cerita yg ringan dan jadi favorit ciwi-ciwi sedunia yaitu perlenongan alias permikapan alias perdandanan. Dari sudut pandang gw yg seorang amatir dan pas-pasan pengetahuan dan kemampuannya ya of course. Jadi yah harap maklum kalo ceritanya apa adanya.. :malu

Gara-gara kebanyakan blogwalking ke blognya para beauty blogger sih ini, jadi mungkin 2 tahunan terakhir kali ya gw mulai menaruh perhatian pada hal perdandanan ini. Ntah gw doang apa semua cewe sih ya, kok gw lebih tertarik ngeliatin blog/poto cewe-cewe cantik daripada cowo-cowo ganteng (aku masih normal kook sumpaaaah ✌🏻️), pun di dunia nyata. Kalo papasan sama cewe yang dandannya bagus tuh kayak pingin curi-curi pandang mulu, trus berharap jadi ketularan pinter dandan dan jadi cantik jugaaa.. Haha gak tau diri sih itu ya.

Balik lagi ke postingan ini, jadi di sini gw pengen share tentang beberapa list produk muka yg pernah/sedang gw pake. Gak banyak sih, secara kayak yg gw tulis di awal postingan, anggeplah ini sharing dari seorang amatir dan baru belajar, jadi gak ada sebutir (?) kumanpun dari kelasnya Hana Anindhita ataupun Lizzie Parra yaa hahahaha (yaeyalah faa!!)

Note: mungkin bakal ada update poto ya menyusul, blom poto-poto plus ada beberapa produk yang udah gak dipake jadi mesti gugling dulu potonya.


Yang pertama sih dan yang paling mendasar tentu aja muka. Karena muka kita gak secantik barbienya bebep Zulfikar itu tuh (ups), jadi udah seharusnya kalo muka itu dirawat dan bukan diedit (ups lagi). Ibaratnya nih, sebagus apapun make upnya (cat lukisnya) kalo kanvasnya jelek ya kualitas akhir lukisannya pun jelek. Maka dari itu, konsen akan skincare pun jadi perhatian utama para cewe di seantero dunia. Produk skincare pun harganya kebanyakan mahal jauuh di atas make up karena skincare dianggap investasi sampe jauuh ke depan. Nah kalo gw  justru baru belajar skincare setahunan terakhir. Beberapa produk yang pernah gw pake:

1. Jadi dulu tahun 2011 sih pernah jerawatan parah trus nyobain ke dokter kulit di Na**sh*. Dikasih beberapa krim trus jerawatnya ilang sih, tapi kulit jadi merah apalagi kalo kena matahari. Udah deh abis itu stop trus gak make apa-apa lagi. 

2. Abis itu mulai nyobain cara tradisional make maskernya Saripohatji sama Kangen Water. Kalo Saripohatji sih ngefeknya kalo abis pake masker itu malemnya besok paginya muka emang berasa lebih cerah dan gak berminyak, trus jerawat jadi lebih cepet kering. Cuma pemakaian jangka panjang sih blom berasa ya, Kangen Waternya juga. Padahal udah pake kurang lebih 2 tahunan.

3. Kemudian di tahun 2014 kemaren, tiba-tiba ngerasa kulit muka kusam. Mana jerawat jadi kayak problem abadi yang muncul terus menerus. Alhasil sempet ikutan facial dan nyobain krim dokter RP (tanpa konsul ke dokternya sih) di daerah Kramat Kwitang atas rekomendasi seorang teman (hai Mbok!). Selama sebulanan kulit muka jadi agak mendingan. Tapi di bulan kedua, ketika udah mulai pake krim malamnya (awalnya pake gel buat jerawat), ntah gak cocok ntah masih proses, tiba-tiba jerawat jadi muncul lagi. Akhirnya cuma nyoba krimnya beberapa hari trus stop deh.

4. Nah sejak lepas dari krim dokter itu, gw jadi semacam sadar buat nyobain produk skincare. Akhirnya nyobain beli SKII (sebelumnya, ntah sebelum atau sesudah ke dokter RP ya, lupa, pernah nyobain juga produknya Secret Key yang dibilang dupenya SKII dengan harga yang jauh lebih murah tapi abis sebotol 
yang 30 ml kok gak keliatan efeknya). Yaudah nyobalah yang SKII nya, mulai dari FTE nya dulu karena katanya kan basic productnya dia ya FTE ini, jadi kalo kita udah gak cocok sama ini brarti kemungkinan besar gak cocok sama varian yang lain). Berhubung mahal yah, jadi gw pun baru mampu beli sampel yg 30 ml di onlineshop. Dipakenya diirit-irit, jadi sebotol kecil itu abis selama 2 bulan, haha.. Hmm jujur sih selama sekitar 8 bulan make FTE, trus ditambah sebulan make Whitening Source Clear Lotion buat ngilangin bekas jerawatnya, gw ngerasa gak ada perubahan yang dahsyat sih. Muka berasa lebih halus dan sedikit lebih cerah sih iya, tapi jerawat tetap datang dan pergi. Gak tau juga akibat kombinasi produk lain juga apa emang gak cocok pake SKII ini. 

5. Kalo sabun muka, dari jaman kuliah gw make venus. Alhamdulillah cocok dan gak bikin jerawatan. Sempet ganti jadi Clean n Clear, Hada Labo, dan terakhir nyobain Acnes tapi mereka semua gak cocok ama gw, yg bikin kulit berasa ketariklah, dan ujung-ujungnya jerawatan lagi.

6. Untuk sunscreen, dari 2013 kayaknya deh gw make Skin Aqua. Udah nyobain  semua variasi SPF nya dan Alhamdulillah cocok (indikatornya gak bikin jerawatan sih). Kalo ini beneran gw pake tiap hari walaupun dia gak water resistant ya, jadi seharusnya kalo abis keringetan atau wudhu harus di-apply lagi. Buat dipake berenang tentu sebaiknya jangan, karena pasti dia sudah hilang di celupan pertama..haha. Skin Aqua ini udah termasuk pelembab sama sunscreen sih, bisa dipake jadi primer juga jadi kalo abis itu dipakein bedak emang bikin lebih nempel. Harganya pun terbilang murah, di Century/Guardian/Watson di bawah 50rb dan bisa dipake berbulan-bulan. Sempet nyobain juga sunscreen nya Wardah, cuma dipake 1 atau 2 kali lah karena berminyak banget dan akhirnya lagi-lagi bikin jerawatan. Akhirnya balik lagi ke Skin Aqua sampe sekarang.

7. Nah kayak yang gw bilang di poin 4 dan 5, jerawat gw emang selalu datang dan pergi, ampe bekasnya keliatan banget lah, huhu. Akhirnya mulai akhir Mei kemaren gw nyoba ke dokter lagi. Kali ini di Klinik Sakti Medika di daerah Tebet sana. Nyobain gara-gara ikutan temen sih (hai Ribka!), tapi ternyata pas baca review di internet banyak yg bilang bagus. Konsulnya sih gak ke dokter utamanya (dokter Tina yang terkenal itu) karena antrian di dia bisa sampe berbulan-bulan. Jadi nyobain ke dokter mana aja yang available pas gw dateng trus dikasih krimnya kan sama semua di klinik itu. Dari yang diresepin sih gw cuma make krim malam, acne cleansing gel, sama gel jerawat kadang-kadang. Tabir suryanya gak gw pake karena bikin keringetan banyak banget dan bedak malah gak nempel, jadi gw tetep pake sunscreen nya Skin Aqua aja. Ini udah masuk bulan keempat sih, kata orang-orang udah keliatan muka obat dokternya, hahaha. Emang lumayan banget, muka jadi lebih cerah trus bekas jerawat memudar pun jerawat baru jadi jarang nongol, pori-pori juga sedikit mengecil. Pengen stop suatu saat karena takut ketergantungan, toh saat ini sebenernya target ngilangin bekas jerawat udah lumayan tercapai, tapi ntar ajalah ditahan-tahanin dulu sampe nikah. Kalo stop trus balik jerawatan kan akuh takut muka gak kinclong lagi say di pelaminan.. Hiks.

8. Oya tambahan lagi. Sejak perawatan di dokter terakhir ini kan gw stop semua produk skincare yang beli di luar. Cuma kalo lagi pake mekap yang berat (misalnya bb cream) aja ngebersihin mukanya ditambah pake milk cleanser dan tonernya Viva. Nah tapi akhir-akhir ini gw sering nemu review orang tentang Mireclar Water. Jadi dia semacam pembersih muka yang berbahan dasar dan berbentuk air gitulah, dipakenya pake kapas. Yang banyak direkomendasiin sih produknya Bioderma, katanya baguus banget. Nah akhirnya 2 mingguan lalu gw pun tergoda beli di Watson. Makenya gak teratur sih, lebih sering enggaknya, jadi blom bisa banyak review. Cuma buat ngangkat mekap sih emang jago dia, mulai dari bedak, eye shadow makeup yang waterproof, sampe lipstik yang nempel banget pun bisa ilang. Klaimnya abis pake ini gak usah pake sabun muka lagi, tapi gw sih tetep make buat doble cleansing.

Okee ternyata panjang banget ya, capek juga ngetiknya, haha. Jadi sharing tentang makeup nya gw buat di post terpisah aja ya. Cukupin dulu yang ini. Bhaaay.. 

Comeback!!

HAAAAALLLOOOO!!!! 
Allahu Akbar, post terakhir di blog ini ternyata udah setahun yang lalu. Ibaratnya rumah, gak mempan cuma disapu sama dipel doang, tapi butuh dingajiin juga karena udah kelamaan suwung.. Haha

Anyway, update kabar dulu kali ya di sini. Setahun terakhir ini sih banyak banget hal yang terjadi, baik suka maupun duka. Alhamdulillah gw udah resmi S.E dari Januari kemaren. Jatuh bangun (nggaya) kuliah 2,5 tahun akhirnya kelar. Sejak lulus kuliah pun berat badan kembali merangkak naik (aargh!) padahal udah agak rutin (bo'ong!) zumba, yoga, dan kawan-kawan 2 bulan terakhir ini. Aaargh aku pengen diet mayo tapi takut muntah.. Hiks. Oya, doain juga semoga segera ada upkp di kantor ya, biar ijazah S.E nya ada "manfaat" di kantor.. Hahahaha

Kalo kisah yang "itu" gimana fa? Haha.. Alhamdulillah juga udah one step closer, ntar aja diupdate lagi kabar baiknya ya.. Mohon doanya juga ya..  Hehe

Dalam setahun terakhir ini juga gw bisa dibilang gak travelling sama sekali. Selain emang buat ngencengin nabung, ntah kenapa banyak alesan aja. Emang dasarnya gak gila2 banget travelling ya, jadi kayak gak dibela-belain juga sih. Tapi dipikir-pikir rindu juga, pengen piknik ke manaa gitu.. 

Oke deh, segitu dulu yak update kabarnya. Abis ini semogaa gak males lagi ngeblognya. Udah banyak pepengenan sih nulis ini dan itu, semoga kesampean yaa, aamiin!! 
See youuu.. 

Selasa, 02 September 2014

Running man!!

Jadi ceritanya udah sekitar 6 bulanan terakhir ini saya lagi kecanduan variety show Korea kayak yang ditulis jadi judul post ini. Udah telat banget siiih, orang mulai tayangnya udah dari tahun 2010. Teman-teman saya yang pecinta Korea juga udah lama heboh tentang Running Man ini. Tapi bagi saya yang terakhir nonton korea-koreaan itu pas jaman full house dkk, ini kayak semacam karma. Haha..


Awalnya sih gara-gara si Mas yang nyobain nonton. Trus katanya lucu banget sampe dia begadang buat nonton, sampe dia ngopi semua episode yang pas dia mulai nonton itu udah hampir mencapai 200 episode. Ngeliat itu kan saya mulai penasaran tapi masih agak males gitu, kirain tuh semacam boyband-boyband yg manalah susah ngapalin namanya trus mukanya sama semua itu. Tapi kok Mas yang ngakunya mirip orang korea bahkan cuma full house sebagai satu-satunya "tempat" dia ngeliatin orang Korea itu, bisa sampe ketagihan kayak gitu.


Nah gak berapa lama pas dia mulai suka Running Man itu, Mas mulai kuliah D4. Trus ada kejadian harddisknya rusak atau apalah gitu, jadi ilang semua file RM yang dia punya. Berhubung udah gak ngantor, jadi dia nitip pinjemin file RM sama anak kantor kita juga yang emang bandar korea banget (sebut saya Ayu.. haha). Sampe segitunya ya? Sampe gak tenang gitu dia kalau gak nonton. Yoweslah, si Ayu minjemin harddisknya melalui saya. Nah sebelum saya sempet ngasih ke Mas, penasaran lah saya, dan nyobain nonton dari episode pertama. Pikir saya kan yaudah sih paling berapa menit juga bosen. Gak nyambung juga kali becandaan di Korea sana. Gak berekspektasi lebih lah ya..


Mulai nonton, dan ternyata apa yang terjadi? Ngakak-ngakak lah saya nonton itu. Sampe penasaran ngabisin 1 episode, sampe gak sabar buat nonton episode berikutnya. Ngooook! Beneran karma iniiii.. Terus cerita ke Mas, dan disukurin sama dia katanya 10 episode pertama itu bakal bikin nagih! -,-"


Yaudah deh, abis itu kejadian saya juga ngopi semua episodenya, mulai apal semua membernya, sampe searching-searching tentang kehidupan asli mereka di luar RM, di kantor sama di kosan kerjaannya nge-RM mulu, sampe nularin jg ke temen-temen deket di ruangan. Huahahaha.. Yang bikin nagih itu, lucuu aja lhoo emang. Yang dulu kirain bakal garing atau gimana, ternyata malah bikin ngakak guling-guling. Tiap member punya karakter yang kuat dan bikin tiap episodenya itu menarik. Saya sukaa banget Monday Couple sama MC utamanya, Yoo Jae Suk. Ntar kapan-kapan bikin postingan sendiri tentang mereka ah. Bintang tamunya sih saya tetep gak ngerti itu siapa aja. Haha.. Tapi dari situ saya jadi tau dikit-dikit tentang artis Korea ataupun idol grup gitu yang sering jadi bintang tamu di RM. Akankah ini potensi kecanduan berikutnya?Semoga tidaaak!! Cukup RM ini aja yaaa.. >.<