Jumat, 13 Desember 2013

Proses membuat paspor di kantor imigrasi Jakarta Timur

Mau sedikit cerita pengalaman waktu buat paspor kemaren yaa. Sebenernya dari dulu-dulu saya udah pengen tuh buat, cuma belom ada alasan jadinya males. Haha.. Nah pas sekarang ada alasan, jadi capcus deh buat.

Di Jakarta, ada beberapa kantor imigrasi (kanim) tempat kita bisa mengajukan permohonan pembuatan paspor. Namun untuk kanim Jakarta Pusat (yang terdekat dari kantor saya) dan kanim Jakarta Barat ternyata tidak melayani pembuatan paspor baru, hanya perpanjangan paspor lama. Jadi kalo mau buat baru, kita bisa dateng ke kanim Jakarta Timur atau Jakarta Utara. Kemaren ini saya milih datengnya ke kanim Jakarta Timur. Lokasi kantornya persis di sebelah komplek lapas Cipinang. Oya, kemaren saya sempet nyasar gara-gara ngikutin petunjuk di google maps -,-". Jadi kalo nyari di maps, nyarinya lapas Cipinang aja udah, ntar di sebelahnya ada kantor imigrasi, persis depan halte busway.

Ada beberapa hal yang harus dipersiapkan sebelum datang ke kanim, di antaranya:
1. Identitas diri berupa ktp dan fotokopi bagian depan belakangnya dalam 1 halaman A4 (inget, jangan dibolak balik).
2. Akte kelahiran dan fotokopinya (kalo gak salah ini bisa diganti dg keterangan identitas lain, seperti surat nikah atau ijazah).
3. Kartu keluarga dan fotokopinya.
4. Surat keterangan/rekomendasi dari tempat kerja, jika kamu PNS atau TNI. Atau surat keterangan dari sekolah/kampus jika kamu pelajar/mahasiswa.
5. Materei 6ribu.

Itu berkas wajib dan minimal yang harus ada (sepengalaman saya kemarin), untuk pembuatan paspor baru bagi orang dewasa. Keterangan lebih lanjut tentang persyaratannya bisa dilihat di website dirjen imigrasi, karena banyak banget dan saya juga gak afal..haha.
Ohya, jangan lupa untuk nyimpen backup berupa fotokopi lebih atau scanan, buat jaga-jaga aja sih. Nah semua dokumen itu harus valid ya, misalnya KK atau akte ya harus ada ttd dan stempel pejabat pembuatnya. Teman saya kemaren ada yang KK nya gak ada ttd dan stempel jadinya ditolak pas di loketnya.

Nah kalo semua berkas udah lengkap, saatnya kita datang ke kantor imigrasi. Fyi lagi, sekarang ini sebenarnya udah ada jalur pembuatan paspor secara online. Jadi kita akan mengisi formulir dan mengunggah scanan berkas melalui website. Tapi ntah kenapa pas saya coba kemaren, website nya sama sekali gak kebuka. Kalo pake online ini, lumayan mempersingkat waktu dan proses pembuatan paspor dibanding kalo kita pake cara manual (dari awal langsung datang ke kanim).
Ada beberapa tahapan yang harus kita lalui, kemarin itu saya 3 kali bolak balik. Kayak gini nih ceritanya:

3 Desember 2013
Ini pertama kali saya datang ke imigrasi. Saya tiba di lokasi sekitar jam 7 pagi dan kaget karena halaman depan kantornya sudah penuh orang. Hahaa.. Jadi kan imigrasi itu pintu loby nya baru dibuka sekitar jam 7, tapi ternyata antrian sudah dimulai bahkan dari jam 5 atau jam 6. -,-"
Antriannya itu berupa absen manual, dimana kita harus ngisi nama kita di kertas yang sudah disiapkan oleh pak satpam. Nomor di absen manual itu yang akan menentukan antrian di dalam di mana kita harus menyerahkan berkas. Tapiii, untuk mendapat antrian penyerahan berkas itu, kita harus udah punya formulir yang diisi lengkap. Sementara loket pengambilan formulirnya baru dibuka jam 7.30. Doeeng!! Jadi nomor antrian ini akan efektif kalau kamu sudah dapat formulir melalui proses online, atau sudah mendapatkan formulir di hari sebelumnya.

Jam 7 pintu loby dibuka, dan semua orang langsung menyerbu ke dalam. Di meja resepsionis, akan mulai dipanggil nama sesuai yang sudah tertulis di absen manual. Sementara yang belum punya formulir, langsung aja masuk ke sebelah kiri dan menunggu pintu kedua tempat loket formulir dibuka pada jam 7.30. Karena saya belum punya formulir, saya pun ikut antri lagi menunggu pintu kedua. See? Kalopun kamu udah dapet nomor awal pas absen manual, karena kamu harus antri dulu di loket formulir, jadi kemungkinan besar antrian manual kamu akan kelewat dan harus antri dari belakang lagi.

Jam 7.30 pintu kedua dibuka, langsung antri ke loket formulir. Pastikan semua fotokopi berkas kamu sudah lengkap, karena walaupun di sebelah loket ini ada tempat fotokopi tapi dengan sudah bawa fotokopi lengkap dari awal sudah bisa menghemat waktu untuk langsung antri. Di loket ini kelengkapan berkas kamu akan diperiksa dan akan dikasih 1 formulir dan 1 surat pernyataan yang harus diisi secara GRATIS (kemaren saya malu karena nanya bayar berapa gara2 baca di blog orang katanya bayar 5 ribu jadi saya siap2 aja mau bayar. Kan kesannya jadi kayak mau nyogok gitu kan ya? Haha). Ohya kalo lupa bawa materei, di loket ini juga kamu bisa beli materei. Disarankan untuk bawa bolpen sendiri, agar kamu bisa langsung mengisi sambil antri di proses selanjutnya.

Sambil isi formulir langsung aja antri di bagian depan yang tadi ( tempat resepsionis)  untuk dapet nomer antrian. Kemaren saya miskom di bagian ini sehingga terlena (sempat2nya naik ke lantai 2 dulu!!), alhasil pas ambil antrian dapetnya nomer 124 :raung
Kenapa harus sambil isi formulir? karena kayak yg saya jelasin di awal, buat dapet nomer antrian, kamu harus nunjukin berkas lengkap dan formulir yg sudah selesai diisi.
Kalo udah dapet nomor, langsung cus ke lantai 2, cari loket 1-4.
Ups lupa, nomor antrian ini dibatasi sampe nomor 250 (?) atau sampe jam 11 siang tergantung mana yang tercapai lebih dulu. Jadi kalopun kamu pasrah dateng siang, pastiin jangan siang2 banget kecuali kamu rela balik lagi sambil gigit jari karena gak dapet nomer.

Di lantai 2, sebelum ke loket, kamu akan dipanggil sesuai nomer antrian sama bapak petugas di meja pojokan (bukan loket) untuk verifikasi berkas (lagi!) dan nuker nomor antrian tadi pake kertas kayak antri di bank gitu. Verifikasi berkali kali ini kayaknya buat menghindari calo sih ya. Gakpapa deh.
Abis itu silakan tunggu nomor kamu dipanggil buat nyerahin berkas di loket 1-4 atau loket 5 buat yang daftar online.
Nunggunya ini lamaaaaa banget cuy. 1 orang ada kayaknya sekitar 5 menit di loket. Saya aja nomor 124 baru dipanggil menjelang jam 12, dan selesai jam 12 siang teng.
Kalo udah dari loket, kamu akan diberi berkas buat bayar biaya paspor ke bank, beserta keterangan tanggal berapa kamu harus balik lagi untuk foto dan wawancara. Kedatangan selanjutnya biasanya 3 hari kerja setelah berkas diserahkan. Udah deh, kalo udah dapet itu kamu udah bisa pulang.

6 Desember 2013.
Sesuai waktu yang tertulis di berkas pembayaran, hari ini saya harus datang lagi untuk melakukan foto dan wawancara. Sebelum hari ini kamu udah harus bayar ke BNI ya, biaya paspor+foto adalah 255 ribu rupiah. Bukti pembayaran plus kertas yg dikasih dari kedatangan pertama dibawa lagi, serta semua dokumen asli dari fotokopian yang udah diserahkan sebelumnya juga HARUS dibawa.
Saya kembali datang jam 7 kurang, dan masih aja antrian ramee. Haha
Karena saya wawancara, maka gak usah ikut antri ngambil nomor di bawah lagi. Pas jam 7 pintu loby dibuka, langsung masuk aja tapi ikut antrian yg ke arah kanan. Sebenernya lantai 2 tempat loket 1-5, trus loket 6 buat ambil antrian foto, dan loket 9-10 tempat foto dan wawancara itu searea. Cuma biar antriannya gak nyampur kali ya jalan masuknya dibedain.

Belajar dari pengalaman kemaren, pas pintu dibuka saya langsung melesat masuk sampai antrian pintu dibuka yg baru dibuka jam 7.30. Di sini udah lumayan nih, dapet yg depan2. Jadi pas 7.30, langsung lariii naik tangga menuju loket 6. Hahaha, berasa perjuangan banget deh. Nyampe loket 6, dapet antrian nomer 3 yg berubah menjadi nomer 2 karena mas2 di depan saya disuruh minggir dulu sama petugasnya (gaktau kenapa). Di sini dikasih antrian terus langsung ke loket 9 buat antri foto. Udah deh ikutin aja tuh foto sama pengambilan sidik jari, dilanjut wawancara.
Nah pas wawancara kamu pasti diminta ngeliatin berkas aslinya, terus ditanya mau kemana, dan pertanyaan lain terserah petugasnya. Saya kebetulan dapet bapak2 yg agak jutek tapi dia malah gak nanya macem2. Kayaknya cuma 2-3 menit doang wawancara sama dia (malah lebih lama pas ditanya2 sama ibu di loket 4 waktu nyerahin berkas). Haha..
Udah selesai, ntar kamu dikasih bukti pembayaran pnbp yg dipake saat ngambil paspornya 3 hari kerja kemudian (kata petugas yg lain, buat jaga2 datengnya 4 hari kerja aja). Karena saya dapet antrian depan, proses kali ini alhamdulillah cepet banget. Jam 9 deh udah selesai, padahal udah siap2 bawa novel bawa bekal segala. -,-"

11 Desember 2013.
Proses terakhir, tinggal ambil paspornya. Ini minimal 3 hari kerja setelah wawancara dan maksimal 1 bulan kalo gak salah. Begitu masuk, ikutin antrian sebelah kanan kayak waktu foto, tapi masuknya ke loket di samping tangga yang ada tulisan pengambilan pasport. Ntar bukti yang dikasih pas wawancara dicoblosin ke paku gitu sebagai urutan antriannya (masih aja rebutan lho pas masukin :hammer). Kalo udah tiba gilirannya, bakal dipanggil, tanda tangan beberapa kali, dan taraaa paspor kamu udah bisa dibawa pulang.
Oya, semua loket kecuali tempat ambil antrian di bawah dan tempat ambil formulir itu baru buka jam 8. Jadi kamu pasti bakal nunggu bentar tuh walopun dapet antrian nomer awal.

Fyuuuh, panjang banget ya tulisannya, haha. Emang gitu, proses aslinya juga panjang dan capek. Harusnya di depan gedung tuh dikasih rute dan denah pemohon paspor harus kemana dulu dan kemana aja. Saya aja (dan banyak pemohon lain) kebingungan pas pertama dateng harus kemana dulu dan di bagian mana, ditambah emang rame banget! Jadi kalo bingung ya kira bakal makin bingung.

Tapi di balik itu, saya salut juga sama petugas imigrasi yang memastikan semua dokumen harus valid dan anti calo. Pemohon harus datang sendiri dari awal atau memakai surat kuasa jika diwakilkan. Transparansi biaya juga jelas banget bahwa kita cuma bayar 255 ribu dan bayarnya pun ke bank. Di kanim yang lain di Jakarta katanya bahkan udah bisa sehari langsung jadi. Semoga semuanya juga segera gitu ya, biar gak capek bolak balik. Hehe

Selamat membuat paspooor!! :D

2 comments

mamakindis
11 Maret 2014 15.14

makasih ya. berguna banget pas ke imigrasi jaktim

7 November 2015 00.42

Salam sukses semuanya..

Saya adalah pengurus resmi Kantor Dirtjen Imigrasi dan Depnaker.
saya bisa bantu saudara-saudara dalam pengurusan dokumen KeImigrasian dan Depnaker.
seperti misalnya :
RPTKA
IMTA
TELEX VISA INDONESIA ( VITAS, VK )
KITAS
KITAP
MERP
Dan lain lain

Dengan bekerja sama dengan saya, saya pastikan semua permohonan dokumen akan dapat di setujui oleh Instansi terkait, karena saya ada kenalan orang dalam di Dirtjen Imigrasi dan Depnaker.
PEMBAYARAN DILAKUKAN SETELAH DOKUMEN / SURAT IZIN ANDA JADI.

NUSANTARA SERVICE DOCUMENT
085695720018
081210678591
59b03da6
rabaninusantara@gmail.com

Posting Komentar