Kamis, 24 September 2015

Sharing Perlenongan ala Ifa (bagian 1: Skincare)

Mumpung semangat ngeblog nih, agak panjang gakpapa ya.. Hehe

Jadi di post pertama setelah hiatus setahun ini gw mau cerita yg ringan dan jadi favorit ciwi-ciwi sedunia yaitu perlenongan alias permikapan alias perdandanan. Dari sudut pandang gw yg seorang amatir dan pas-pasan pengetahuan dan kemampuannya ya of course. Jadi yah harap maklum kalo ceritanya apa adanya.. :malu

Gara-gara kebanyakan blogwalking ke blognya para beauty blogger sih ini, jadi mungkin 2 tahunan terakhir kali ya gw mulai menaruh perhatian pada hal perdandanan ini. Ntah gw doang apa semua cewe sih ya, kok gw lebih tertarik ngeliatin blog/poto cewe-cewe cantik daripada cowo-cowo ganteng (aku masih normal kook sumpaaaah ✌🏻️), pun di dunia nyata. Kalo papasan sama cewe yang dandannya bagus tuh kayak pingin curi-curi pandang mulu, trus berharap jadi ketularan pinter dandan dan jadi cantik jugaaa.. Haha gak tau diri sih itu ya.

Balik lagi ke postingan ini, jadi di sini gw pengen share tentang beberapa list produk muka yg pernah/sedang gw pake. Gak banyak sih, secara kayak yg gw tulis di awal postingan, anggeplah ini sharing dari seorang amatir dan baru belajar, jadi gak ada sebutir (?) kumanpun dari kelasnya Hana Anindhita ataupun Lizzie Parra yaa hahahaha (yaeyalah faa!!)

Note: mungkin bakal ada update poto ya menyusul, blom poto-poto plus ada beberapa produk yang udah gak dipake jadi mesti gugling dulu potonya.


Yang pertama sih dan yang paling mendasar tentu aja muka. Karena muka kita gak secantik barbienya bebep Zulfikar itu tuh (ups), jadi udah seharusnya kalo muka itu dirawat dan bukan diedit (ups lagi). Ibaratnya nih, sebagus apapun make upnya (cat lukisnya) kalo kanvasnya jelek ya kualitas akhir lukisannya pun jelek. Maka dari itu, konsen akan skincare pun jadi perhatian utama para cewe di seantero dunia. Produk skincare pun harganya kebanyakan mahal jauuh di atas make up karena skincare dianggap investasi sampe jauuh ke depan. Nah kalo gw  justru baru belajar skincare setahunan terakhir. Beberapa produk yang pernah gw pake:

1. Jadi dulu tahun 2011 sih pernah jerawatan parah trus nyobain ke dokter kulit di Na**sh*. Dikasih beberapa krim trus jerawatnya ilang sih, tapi kulit jadi merah apalagi kalo kena matahari. Udah deh abis itu stop trus gak make apa-apa lagi. 

2. Abis itu mulai nyobain cara tradisional make maskernya Saripohatji sama Kangen Water. Kalo Saripohatji sih ngefeknya kalo abis pake masker itu malemnya besok paginya muka emang berasa lebih cerah dan gak berminyak, trus jerawat jadi lebih cepet kering. Cuma pemakaian jangka panjang sih blom berasa ya, Kangen Waternya juga. Padahal udah pake kurang lebih 2 tahunan.

3. Kemudian di tahun 2014 kemaren, tiba-tiba ngerasa kulit muka kusam. Mana jerawat jadi kayak problem abadi yang muncul terus menerus. Alhasil sempet ikutan facial dan nyobain krim dokter RP (tanpa konsul ke dokternya sih) di daerah Kramat Kwitang atas rekomendasi seorang teman (hai Mbok!). Selama sebulanan kulit muka jadi agak mendingan. Tapi di bulan kedua, ketika udah mulai pake krim malamnya (awalnya pake gel buat jerawat), ntah gak cocok ntah masih proses, tiba-tiba jerawat jadi muncul lagi. Akhirnya cuma nyoba krimnya beberapa hari trus stop deh.

4. Nah sejak lepas dari krim dokter itu, gw jadi semacam sadar buat nyobain produk skincare. Akhirnya nyobain beli SKII (sebelumnya, ntah sebelum atau sesudah ke dokter RP ya, lupa, pernah nyobain juga produknya Secret Key yang dibilang dupenya SKII dengan harga yang jauh lebih murah tapi abis sebotol 
yang 30 ml kok gak keliatan efeknya). Yaudah nyobalah yang SKII nya, mulai dari FTE nya dulu karena katanya kan basic productnya dia ya FTE ini, jadi kalo kita udah gak cocok sama ini brarti kemungkinan besar gak cocok sama varian yang lain). Berhubung mahal yah, jadi gw pun baru mampu beli sampel yg 30 ml di onlineshop. Dipakenya diirit-irit, jadi sebotol kecil itu abis selama 2 bulan, haha.. Hmm jujur sih selama sekitar 8 bulan make FTE, trus ditambah sebulan make Whitening Source Clear Lotion buat ngilangin bekas jerawatnya, gw ngerasa gak ada perubahan yang dahsyat sih. Muka berasa lebih halus dan sedikit lebih cerah sih iya, tapi jerawat tetap datang dan pergi. Gak tau juga akibat kombinasi produk lain juga apa emang gak cocok pake SKII ini. 

5. Kalo sabun muka, dari jaman kuliah gw make venus. Alhamdulillah cocok dan gak bikin jerawatan. Sempet ganti jadi Clean n Clear, Hada Labo, dan terakhir nyobain Acnes tapi mereka semua gak cocok ama gw, yg bikin kulit berasa ketariklah, dan ujung-ujungnya jerawatan lagi.

6. Untuk sunscreen, dari 2013 kayaknya deh gw make Skin Aqua. Udah nyobain  semua variasi SPF nya dan Alhamdulillah cocok (indikatornya gak bikin jerawatan sih). Kalo ini beneran gw pake tiap hari walaupun dia gak water resistant ya, jadi seharusnya kalo abis keringetan atau wudhu harus di-apply lagi. Buat dipake berenang tentu sebaiknya jangan, karena pasti dia sudah hilang di celupan pertama..haha. Skin Aqua ini udah termasuk pelembab sama sunscreen sih, bisa dipake jadi primer juga jadi kalo abis itu dipakein bedak emang bikin lebih nempel. Harganya pun terbilang murah, di Century/Guardian/Watson di bawah 50rb dan bisa dipake berbulan-bulan. Sempet nyobain juga sunscreen nya Wardah, cuma dipake 1 atau 2 kali lah karena berminyak banget dan akhirnya lagi-lagi bikin jerawatan. Akhirnya balik lagi ke Skin Aqua sampe sekarang.

7. Nah kayak yang gw bilang di poin 4 dan 5, jerawat gw emang selalu datang dan pergi, ampe bekasnya keliatan banget lah, huhu. Akhirnya mulai akhir Mei kemaren gw nyoba ke dokter lagi. Kali ini di Klinik Sakti Medika di daerah Tebet sana. Nyobain gara-gara ikutan temen sih (hai Ribka!), tapi ternyata pas baca review di internet banyak yg bilang bagus. Konsulnya sih gak ke dokter utamanya (dokter Tina yang terkenal itu) karena antrian di dia bisa sampe berbulan-bulan. Jadi nyobain ke dokter mana aja yang available pas gw dateng trus dikasih krimnya kan sama semua di klinik itu. Dari yang diresepin sih gw cuma make krim malam, acne cleansing gel, sama gel jerawat kadang-kadang. Tabir suryanya gak gw pake karena bikin keringetan banyak banget dan bedak malah gak nempel, jadi gw tetep pake sunscreen nya Skin Aqua aja. Ini udah masuk bulan keempat sih, kata orang-orang udah keliatan muka obat dokternya, hahaha. Emang lumayan banget, muka jadi lebih cerah trus bekas jerawat memudar pun jerawat baru jadi jarang nongol, pori-pori juga sedikit mengecil. Pengen stop suatu saat karena takut ketergantungan, toh saat ini sebenernya target ngilangin bekas jerawat udah lumayan tercapai, tapi ntar ajalah ditahan-tahanin dulu sampe nikah. Kalo stop trus balik jerawatan kan akuh takut muka gak kinclong lagi say di pelaminan.. Hiks.

8. Oya tambahan lagi. Sejak perawatan di dokter terakhir ini kan gw stop semua produk skincare yang beli di luar. Cuma kalo lagi pake mekap yang berat (misalnya bb cream) aja ngebersihin mukanya ditambah pake milk cleanser dan tonernya Viva. Nah tapi akhir-akhir ini gw sering nemu review orang tentang Mireclar Water. Jadi dia semacam pembersih muka yang berbahan dasar dan berbentuk air gitulah, dipakenya pake kapas. Yang banyak direkomendasiin sih produknya Bioderma, katanya baguus banget. Nah akhirnya 2 mingguan lalu gw pun tergoda beli di Watson. Makenya gak teratur sih, lebih sering enggaknya, jadi blom bisa banyak review. Cuma buat ngangkat mekap sih emang jago dia, mulai dari bedak, eye shadow makeup yang waterproof, sampe lipstik yang nempel banget pun bisa ilang. Klaimnya abis pake ini gak usah pake sabun muka lagi, tapi gw sih tetep make buat doble cleansing.

Okee ternyata panjang banget ya, capek juga ngetiknya, haha. Jadi sharing tentang makeup nya gw buat di post terpisah aja ya. Cukupin dulu yang ini. Bhaaay..