Minggu, 22 September 2013

Escape to Ujung Kulon (updated!)

Assalamualaikum bu hajiii.. Halo halooo.. :tebar bunga


Kali ini saya datang dengan cerita jalan-jalan minggu lalu. *Awas postingan panjang.
Jadi tanggal 13-15 September kemarin, saya dan teman-teman kantor melakukan perjalanan ke barat mencari kitab suci melarikan diri sejenak dari hiruk pikuk Jakarta, ke suatu daerah di ujung barat pulau Jawa, yaitu Ujung kulon. Ada yang pernah kesana juga? Saya selama ini gak terlalu ngeh dengan tempat ini. Ngebayanginnya Ujung Kulon tuh ya cagar alam tempat badak-badak itu, udah. Ternyata katanya daerah Ujung Kulon dan pulau-pulau kecil di sekitarnya tuh pantainya baguuus banget, binatang-binatang yang hidup di pulau itu juga semuanya binatang liar gitu, soalnya emang pulaunya masih berupa hutan dan gak ada perumahan penduduk di sana. Percaya? Nanti ya kita buktikan di bawah. :P


Perjalanan kali ini beranggotakan 15 orang yaitu Saya sendiri, Ribka, Diah, Anggi, Mba Niar, Mba Rimbi, Mba Fitri, Halima, Melina, Maria, Ginta, Sigit, Darul, Khalis, dan Mas Ali.


Jumat malam, selepas kuliah saya dan Diah bergegas ke kantor sebagai meeting point di mana anggota rombongan yang lain sudah menunggu bersama elf dan bapak supir yang baik hati. Cek ini itu dan angkut-angkut barang ke dalam elf, trus kita start dari Jakarta sekitar pukul 10 malam. Ohya karena tujuan kita nanti itu di pulau yang gak ada penduduk dan otomatis gak ada yang jual makanan jadi ataupun bahan makanan, jadi kita udah membawa bahan-bahan mentah dari Jakarta, kayak beras, minyak, mi instan, lauk-lauk instan, dan bahan lainnya. Selain persiapan bahan makanan, kita juga bawa persiapan lain, kayak obat anti nyamuk dan minum obat malaria seminggu sebelum hari H, soalnya daerah yang bakal kita kunjungi nanti termasuk daerah endemik malaria gitu. Terus peralatan snorkling juga harus sewa dari Jakarta, karena di sana gak ada yang nyewain.


Perjalanan Jakarta-Ujung Kulon ditempuh sekitar 8 jam, udah termasuk pecah ban dan nyasar, Haha.. Nyampe sekitar jam 6 pagi di desa Taman Jaya (desa terakhir yang bisa dilalui mobil), kita langsung numpang bersih-bersih dikit dan sarapan di tempat Bapak yang bakal kita sewa perahunya. Kalo ada bahan makanan yang kurang bisa dibeli di desa ini, walau gak selengkap di Jakarta tapi lumayanlah. Abis ini kita bakal nyambung naik perahu soalnya, ke tujuan utama yaitu Pulau Peucang.

Day 1: Pulau Peucang, Karang Copong

Dari dermaga Taman Jaya, kita naik perahu motor kecil ke Pulau Peucang. Jadi pulau-pulau yang bakal kita kunjungi ini terletak di sekitar lengkungan ujung barat Pulau Jawa. Kebayang gak? Liat peta deh coba. Hehe. Estimasi perjalanan sekitar 3 jam, jadi bisa dipakai buat tidur ngumpulin energi siapa tau tidurnya gak nyenyak di mobil. Saya terakhir naik perahu kapan ya? Hahaha. Yang jelas sensasi naik perahu itu seru ya, goyang-goyang trus kadang basah  kena cipratan ombak yang tinggi. Tiga jam kemudian kita tiba di deket Pulau Peucang yang kata bapak yang ngemudiin kapal itu spot yang bagus buat snorkling. Airnya lumayan tenang sih tapi dalem, jadi saya gak ikut nyebur deh padahal takut. Tapi katanya terumbu karangnya gak terlalu banyak di sini.


Abis nyebur-nyebur bentar, kita langsung mendarat di Pulau Peucang. Begitu nyampe, langsung woooaaaaaa!! Pantainya bersih bangeet, airnya bening kebiruan, trus pasirnya putih bersih.Ups, tapi main airnya ntar ya, kita check in dulu ke penginapan buat bersih-bersih dan ishoma.


tiba di Pulau Peucang
*pict taken by Ginta


Jadi di Pulau Peucang ini selain kantor tempat petugas pengelola dari Dinas Kehutanan, cuma ada rumah-rumah panggung yang disewain buat para pengunjung. Bentuknya kamar berderet-deret gitu. Pulau ini belum ada listrik ya, jadi pake genset cuma kalo malem. Terus di sini gak ada sinyal telepon, blas. Mati gaya? Gak lah, banyak yang bisa dilakuin di pulau ini dibanding "cuma" sekedar update status atau ngetwit :P. Jadi pastiin dulu udah ngasih kabar ke orang-orang terdekat, kalo gak bakal bisa dihubungi selama di pulau ini. Ohya, jangan kaget kalau begitu menginjak pulau ini udah disambut sama penghuni aslinya, yaitu binatang-binatang kayak monyet, babi hutan, sama kadal gede (biawak?). Mereka seliweran gitu aja lho di sekitar kita. Kata guide kita jadi harus hati-hati, soalnya kadang mereka suka usil ngambilin barang pengunjung yang kececer. Kata mbak niar sih itu gak sifat alami mereka, karena udah gak takut lagi sama manusia trus jadi "manja" karena tergantung pada pengunjung buat dapet makan.


Kelar pada mandi, sholat , trus makan siang, kita tadinya mau ke beberapa tempat yaitu nyebrang lagi liat mercu suar di Tanjung Layar, sama trekking liat sunset di Karang Copong. Tapi karena kayaknya waktunya gak keburu kalo ke dua tempat itu, jadinya kita batal ke Tanjung Layar. Main-main dulu aja di pantai sampe tiba waktu buat trekking. Ke pantai lah kita kan, dan nyenengin banget lho. Pasirnya kayak busa, bersih dan empuuuuk banget. Sepanjang mata memandang ke arah pantai ya yang keliatan cuma air bening yang bergradasi sesuai tingkat kedalamannya. Ditambah lagi, pantai ini serasa milik pribadi karena gak ada orang lain di sini (ada sih tapi di penginapan). Yeeeey!!!!
Pas kita lagi main-main di pantai, tiba-tiba gerimis tapi cuma bentar. Dan apa jadinya kalau gerimis tapi tetap ada matahari? Yak betuul anak-anak, ada pelangiii!!! Hahaha sumpah kita beruntung banget liat pelangi sebagus dan sesempurna itu lengkungannya. Subhanallah...


Gadis-gadis pelangi :p
*pict taken by Ginta



 Jam 4 kita mulai trekking buat liat sunset di Karang Copong, yang letaknya di sisi lain pulau ini. Jadi kalo dari dermaga (penginapan) kita harus jalan sekitar 1 jam ngelewatin hutan "membelah" pulau, sampai tiba di bukit yang dari situ kita bisa liat pulau karang tempat matahari bakal terbenam. Tenang, ada guide yang siap memandu kita kok. Jangan lupa, karena setelah liat sunset kita bakal lewat hutan lagi dalam keadaan gelap malem-malem, jadi harus persiapan senter. Sayangnya pas kita di Karang Copong, mataharinya ketutupan awan. Gagal deh liat sunset nya.

Karang Copong
*pict taken by Ginta



Balik penginapan lagi udah saatnya makan malam, tidak lupa bersih-bersih trus tidur. Kita nyewa ibu-ibu dari Taman Jaya, buat masakin kita selama di sini. Ada dapur yang bisa disewa juga, tapi teteup, gas nya harus kita bawa dari Taman Jaya.


Day 2: Cidaon, Handeleum, Cigenter

Abis subuh kita bangun, trus siap-siap ke destinasi hari ini, yaitu liat satwa di Cidaon. Setelah sebelumnya sarapan dulu, kita nyebrang lagi naik kapal, kali ini balik ke Ujung Pulau Jawa, yaitu padang rumput tempat nyari makan satwa-satwa liar, yaitu Cidaon. Di sini kita  liat sekumpulan Banteng, sama ada beberapa yang liat Burung Merak. Tapi liatnya dari jauh aja ya, soalnya kalo kita deketin mereka bakal langsung lari masuk hutan lagi. Hehe

Narsis di Cidaon
*pict taken by Ginta


Puas poto-poto, kita balik lagi ke Peucang. Packing termasuk nyiapin bekal makan siang buat di atas kapal, dan kita siap menuju ke Pulau Handeleum buat berkano ria sama snorkling lagi. Handeleum ini letaknya udah deket Taman Jaya, jadi butuh waktu sekitar 3 jam dari Peucang. Pas di kapal ombaknya gedee banget. Yang di bagian depan kapal jadi basah semua termasuk saya. :|


full team, di depan penginapan, siap checkout
*pict taken by Ginta


Nyampe Handeleum, ternyata cuma registrasi sama numpang ke toilet aja, Haha. Tempat kanonya masih nyebrang lagi. Jadi di Cigenter ini, dari atas kapal motor kita turun ke kano yang muat sekitar 5-6 orang dan ada pemandunya, trus kano nya bakal menyusuri sungai yang katanya mirip sama Amazon gitu. Yak, siap-siap berotot ngedayung kano! Berat banget ternyata ya ceuu.. Baca di blog orang sih katanya di Cigenter ini kadang bisa liat buaya atau ular piton yang ngegantung di pohon. Tapi dasar rombongan kami ini yaa, sempet-sempetnya dong upacara di atas kano. Lengkap sama lagu kebangsaan dan pembukaan UUD 1945. Alhasil kaburlah semua binatang-binatang itu. -_____-"
Sungainya sendiri ya gitu deh, ijo  dengan hutan bakau dan pohon-pohon di pinggirnya. Lebih bagusan Green Canyon sih. :P

Handeleum
*pict taken by Ginta 


kanooo
*pict taken by Ginta

abis upacara.. hahaha
*pict taken by Diah


Abis capek ngedayung, kita balik lagi ke kapal, rencananya mau ke Pulau Badul buat snorkling lagi. Tapi apa daya, ternyata ombak menuju sana lagi gedee banget. Lebih gede dari yang pas berangkat tadi. Cowo-cowo di bagian depan sampe basah kuyup kena air. Yasudah, kita mutusin buat langsung balik ke Taman Jaya aja. Daripada daripada ye kaaan..


Nyampe Taman Jaya, numpang mandi, dan kita semua kelaperaan!! Hahaha. Jadi tanpa janjian akhirnya semuanya lari ke Pasar malem deket dermaga buat makan bakso, cimol, harum manis, gorengan, dll. Kayak orang baru ketemu peradaban, wkwkwk. Abisnya makanan kita selama di pulau emang terbatas banget sih, jadi ya gitu, diirit-irit dan yang penting makan semua. Apalagi ternyata Maria vegetarian, dan kita gak tau jadi gak nyiapin makanan pengganti lauk daging-dagingan.

Abis maghrib kita bersiap balik ke Jakarta. Badan capek semua, tapi hati bahagia. Puas banget liburan kali ini. Thanks ya Guys atas keseruannya, see you next trip! :)))


 Fiuh, panjang banget ternyata. Pantesan pegel.. Postingan versi anggota rombongan yang lain bisa diliat di sini:  versi Mbak Niar, versi Mas Ali, versi Anggi.

5 comments

26 September 2013 15.49

Deeeeh, udah pada terbit postingannya, aku belom.... :(

3 Oktober 2013 16.18

@anggi novitasari

yg susah emang ceritain kembalinya itu ya nggiii, aku males banget nunggu mood gak dateng2. -,-"

24 Oktober 2013 14.09

heiiiiii ifaaah, blognya nice sekaliiiii :D. setiap orang punya cerita dan sudut pandang sendiri2 kan? asiik skali

25 November 2013 09.17

@To Magguru

mbak niaarrr, haha kalo ceritaku isinya poto narsisku doang ya mba.. :P

13 Maret 2014 08.08

Salam kenal Mbak.
Blh share info biaya dan CP elf gk mbak?
Rencana mau ksn tp blm dpt info untuk itu.
Trims.

Posting Komentar